Ketika Kawan Menjadi Lawan

Aksi dukung-mendukung capres belakangan ini menyibakkan satu fakta mengenaskan dalam hal persahabatan. Hanya karena berbeda jagoan, kawan dianggap lawan, sahabat seolah berniat jahat.Silouhette-friends

Ketika makan siang, seorang kawan bertanya, “Kenapa orang bisa menjadi begitu fanatik?”.

Saya cuma tersenyum dan berkata, “Dunia itu tidak hitam-putih. Ada kebaikan dan keburukan pada setiap diri manusia. Kita yang menyadari itu, akan menilai sesama manusia secara proporsional. Memuji kebaikan seseorang untuk menumbuhkan semangatnya. Mengkritik keburukan seseorang untuk memberinya kesempatan memperbaiki diri. Tidak memuja karena ia bukan Tuhan, tidak juga mencela karena bisa jadi… ia lebih baik dari kita di mata Tuhan”.

Kita dan kawan kita dibesarkan dengan pengalaman hidup yang berbeda. Seseorang bertindak berdasarkan akal-budi dan kepentingannya. Saat dihadapkan pada kenyataan bahwa setiap manusia berbeda, kita mulai berproses untuk mengasah kemampuan bernalar. Ketika menemukan kelompok yang berpikiran sama, kita mulai merasa benar. Lalu terjebak dalam paham “Either you with us, or you against us” – Jika kamu sepakat dengan saya, maka kamu adalah teman saya, jika tidak sepakat, maka kamu adalah musuh saya.

Mendengar adalah cara terbaik untuk menghadapinya. Sekali lagi, manusia bertindak karena didorong oleh akal-budi dan kepentingan. Pasang telinga dan pahamilah, siapa tahu sang kawan ada benarnya. Memahami tidak harus berakhir dengan menyetujui.

Minta Dipahami adalah tindak lanjutnya. Meminta seseorang untuk memahami kita setelah kita berusaha memahami mereka (dengan sungguh-sungguh) tampak cukup fair bukan?

Persetujuan bukanlah tujuan akhirnya. Mencari jalan tengah mempersyaratkan kedewasaan kedua pihak. Belum tentu syarat itu terpenuhi.

“Sahabat tetaplah sahabat, kawan akan tetap menjadi kawan”
Hanya itu yang perlu kita capai

Perbedaan pendapat jangan sampai merusak ikatan kekerabatan

It is Not Worth It

page-divider-symbol

Jagalah ikatan persahabatan.

Bercerminlah pada setiap pilihan kata, karena…
Keterbukaan menunjukkan kematangan. Kesantunan menunjukkan kedudukan.

Salam Damai untuk Seluruh Bangsa Indonesia 🙂

Advertisements